Umroh 2015

image

Alhamdulillahirobbil’alamin, tanggal 14-22 Desember 2015 kemarin, saya dan suami diberikan kenikmatan untuk melaksanakan ibadah umroh. Ini adalah umroh yang pertama kali kami lakukan bersama.

Sebenernya, ini adalah umroh kedua saya. Yang pertama saya lakukan di tahun 2005 bareng keluarga saya, ketika saya baru lulus SMP. And to be honest, pengalaman umroh yang pertama nggak sedahsyat yang kali ini. Ya namanya masih bocah piyik lulusan SMP, mikirnya masih jahiliyah dan hura-hura haha.

Nah kalau yang sekarang, saya sudah nawaitu banget mesti fokus ibadah dan nggak terlalu mikirin oleh-oleh (baca : dollar lagi mahal cin). Semua orang pun, mulai dari orang tua sampe bude pijet, berpesan hal yang sama, bahwa disana saya mesti fokus banget sama ibadah, selalu usahain solat 5 waktu di mesjid.

Saya dan suami berangkat bersama keluarga besar suami, dan kita juga berangkat dengan travel yang dikelola ayah mertua saya, Antina Wisata. Rombongan kami berangkat dari bandara Soetta di siang hari tanggal 14 Desember dengan pesawat Garuda. Dan ternyata kami naik pesawat yang khusus umroh, jadi satu pesawat isinya rombongan umroh dari berbagai travel. Paling rame sih dari rombongannya MQ Travel, sepanjang jalan ke seat pesawat, banyak banget yang pake slayer biru khas MQ. Keren, euy MQ..

Rombongan tiba di Bandara King Abdul Azis, Jiddah di malam harinya, sekitar jam 19.30 waktu setempat. Cuaca saat itu cukup berangin, begitu keluar pesawat, saya langsung diserbu angin malam khas gurun, dingin tapi kering-kering bikin batuk. Setelah diantar ke gedung imigrasi khusus haji dan umroh dengan shuttle bus, rombongan pun bergerak menuju ruang tunggu. Lumayan juga sih nunggunya di ruang tunggu, ada kali sekitar 1 jam. Baru setelah itu, kami digiring untuk antri di imigrasi.

image
Just landed. Muka masih asyemm :’)

Dan seperti yang sudah lazim kita ketahui, imigrasi di Jiddah tuh menguji kesabaran dan iman banget. Haha. Bayangkan! Dari sekitar jam 8 malam rombongan kami sudah mulai antri di imigrasi, kami baru keluar sekitar jam 11 malem *brb nangis*

image

Suasana antri di imigrasi Jiddah

image
Let’s take a selfie, drpd manyun ngantri 😀

Sebelum keberangkatan kami ke Arab Saudi, banyak orang yang bercerita, kalau petugas imigrasi bandara Jiddah tuh terkenal dengan “lama” nya. Bahkan saya pernah baca artikel riset di internet, bahwa bandara dengan pelayanan terburuk tuh ada di Jiddah, dikarenakan lamanya waktu yang dihabiskan untuk melayani satu orang di proses imigrasi. Jadi, dzikir aja deh kalau harus menunggu agak lama di proses imigrasi ini, namanya juga lagi ibadah dan menumpuk pahala, cobaan pasti ada aja :”) Ketika saya sendiri akhirnya mengalami hal ini, saya berusaha untuk tetap positive thingking, mungkin komputer si pak petugas lagi error, atau sinyal internetnya kacrut, atau apalah.. toh pasti mereka juga kewalahan dengan banyaknya pengunjung ke bandara mereka tiap tahunnya, dari seluruh dunia pula.

Tapi kalau diperhatikan, memang rata-rata petugas imigrasi disini, selalu menyambi pekerjaan mereka dengan kegiatan lain, entah itu main hp, ngopi, ngobrol atau bahkan saling berkunjung ke bilik temannya, yang kemudian membuat pengunjung mesti melongo karena ditinggal tiba-tiba tanpa kejelasan :’). Dibawah ini ada foto iseng jeperetan saya ketika melihat ada bapak-bapak dari jamaah se-travel yang dibuat menunggu lumayan lama di imigrasi karena sang bapak petugas ‘asyik’ ngobrol sama teman sebelahnya. Kita yang dibelakang cuman bisa nyengir-nyengir semangatin si bapak biar sabar 😀

image
Spotted! Petugas imigrasi yang asyik ngobrol, padahal jamaah di depannya udah nunggu lebih dari 10 menit :”)

Setelah kelar dengan urusan imigrasi dan bagasi, rombongan langsung bergerak ke Madinah dengan bis. Perjalanan ditempuh kurang lebih selama 5 jam, dan kami sampai di Madinah sekitar jam 4 subuh. Jadi begitu sampai hotel, langsung check-in, masuk kamar, dan langsung siap2 ke mesjid untuk sholat subuh. Shubuh di Arab itu sekitar jam 5.30, jadi masih tersisa cukup waktu untuk bersih2 koboi dan tahajud di mesjid.

Hotel tempat kami menginap selama di Madinah adalah di Fairuz Season. Alhamdulillah jarak hotel dengan mesjid nggak begitu jauh, hanya sekitar 200 meter. Dan jalannya pun tinggal lurus aja menuju masjid, langsung masuk dari pintu 15, dan deket pula dari tempat masuk shaf wanita. Alhamdulillah, nikmat banget, ibadahnya terasa dimudahkan.

image
Suasana di Masjid Al-Nabawi

Sejak pertama kali saya datang ke Madinah di tahun 2005 silam, Madinah sudah banyak berubah. Kalau dulu, belum ada payung-payungnya gitu, dan kayaknya sih belum seluas sekarang. Kurang inget juga  sih saya hehe..

Rombongan jemaah kami tinggal di Madinah selama 2 malam. Di hari pertama, kami hanya bolak-balik mesjid dan hotel saja. Full ibadah, karena kebetulan kami juga baru sampai di waktu subuh, jadi hari pertama masih adaptasi dan pengenalan. Untuk bapak-bapaknya, di siang harinya mereka berkesempatan untuk masuk ke Rawdoh. Sedangkan untuk ibu-ibunya disiapkan di esok harinya, di malam hari, dimana Rawdoh dibuka untuk jemaah wanita. Pengalaman masuk Rawdoh lumayan menegangkan, karena mesti berjubel-jubel sama ibu-ibu dari macam-macam negara. Ada yang sangar, ada yang asal seruduk, ada yang badannya gede-gede, ada yang tua renta, ada juga yang baik hati mempersilahkan kita, para ibu-ibu dari Indonesia, untuk gantian solat di Rawdoh. Alhamdulillah, saya berkesempatan untuk melaksanakan solat 2x disana, dan rasanya merindiiing banget begitu salam setelah solat. Air mata ngalir sengalir-ngalirnya sambil ngucap shalawat. Bener-bener berasa lagi disambut Rasul. Subhanallah, Masyaa Allah, fabiayyi aala irobikumaa tukadzibaan..

Nah di hari kedua, kita juga fokus ibadah aja, dan hanya diselingi sama pengajian grup di sore hari oleh muthowif kita. Di hari kedua ini juga, saya dan Dzul menyempatkan diri untuk belanja oleh-oleh. Termasuk beli kurma ajwa, favoritnya Papa dan Mama, beli lipstik arab yang fenomenal itu buat temen-temen, dan juga beli pistachio asin favoritkuuuhh hehe. Dan nggak lupa, semua pedagang di toko yang kita masukin, pasti nawarin KURMA MUDA. Yep, kayaknya tiap mereka liat pasangan muda, pasti selalu nanya, “anak sudah ada?” (FYI, para pedagang Madinah udah familiar banget sama orang Indonesia, makanya kebanyakan dari mereka udah paham sama bahasa Indonesia). Nah pas ditanya begitu, saya dan Dzul cuman senyum sambil bilang, “belum, doakan ya akhi”. Abis itu, si pedagang langsung senyum lebar sambil ngambil botol kecil isi serbuk kurma muda dan nawarin dengan heboh. “Minum ini! Mujarab, anak- in syaa Allah-ada!” seru si akhi2 pedagang semangat 45. Ya karena kita juga udah pernah minum ini, dan ngerasa nggak ada salahnya juga tetep ikhtiar, beli lah kita beberapa botol. Kalau nggak salah harganya 10 real deh 1 botolnya. Bisa buat 5x minum gt seinget saya. Selain si kurma muda, kadang si penjaga toko suka jail nawarin Tongkat Ali buat Dzul. Duuh, pelisss deh, ngga usah pake yang aneh-aneh gitu kaliii (hahahha). Buat yang nggak tau apa itu Tongkat Ali, coba di searching aja ya :p

Suasana di Madinah saat itu sejuk, karena masih musim dingin juga. Tapi anginnya nggak terlalu dingin. Saya cukup memakai jaket tebal selapis, udah bisa menahan dinginnya angin Madinah. Suhu terendah saat saya di Madinah juga hanya sekitar 8 derajat Celsius, dan itu biasanya di waktu subuh dan malam hari. Siangnya, matahari tetap terik walaupun anginnya berhembus sejuk.

Di hari ketiga, rombongan kami melakukan city tour Madinah, yaitu ke Jabal Uhud, Kebun Kurma, Masjid Quba, dan Masjid Qiblatain. Sayang foto-fotonya udah kehapus dari memori  komputer karena sempet di reset 😥 . Tapi perjalanannya lumayan menyenangkan, walaupun cuaca agak terik.

Di hari keempat, rombongan bergerak ke Mekkah untuk melakukan umroh. Kami mengambil miqot di Bir Ali. Saat mengambil miqot, hari sudah malam dan suasana di Bir Ali lagi ramai-ramainya. Saat ambil wudhu pun, sempat antri panjang saking banyaknya orang yang sedang mengambil miqot. Sampai di Mekkah, kami langsung menuju hotel untuk menurunkan barang-barang dan bersiap-siap melakukan ibadah umroh. Salah satu syarat sah umroh adalah setelah mengambil miqot, kita tidak boleh memakai wangi-wangian, makanya kita harus menghindari pemakaian parfum atau sabun yang mengandung wewangian. Termasuk syarat sah umroh juga, kita tidak boleh memperlihatkan aurat kepada siapapun, termasuk kepada sesama jenis dan bahkan pasangan. Jadi kami dihimbau untuk harus berhati-hati banget saat sedang bersiap-siap di kamar, jangan sampai melakukan hal-hal diatas. Karena kalau melanggar, kita akan diminta untuk mengambil ulang  miqot atau membayar dam.

Sesudah selesai bersiap-siap, saya dan rombongan berjalan kaki ke Masjidil Haram. Jarak dari hotel ke mesjid cukup jauh, sekitar 500 meter. Sesampainya di Masjidil Haram, kami langsung melaksanakan rangkaian ibadah umroh, mulai dari thawaf, sai, dan tahalul. Saat itu hari sudah malam, sudah lewat tengah malam, sekitar jam 2 pagi waktu Mekkah, jadi membuat kegiatan umroh ditemani angin semilir yang sejuk. Selesai umroh, rombongan dibebaskan untuk kembali beribadah di dalam masjid atau mau langsung menuju hotel untuk beristirahat. Saya dan Dzul memilih untuk ke hotel, untuk mengumpulkan energi beribadah esok harinya.

Di hari-hari selanjutnya, kami fokus untuk beribadah selama di Masjidil Haram. Di hari ketujuh, kami melakukan city tour Makkah, yaitu ke Museum Al Quran, Padang Arafah, Jabal Rahmah, Musdalifah, Mina, Jabal Tsur dan Masjid Ji’ronah. Di Masjid Ji’ronah ini, kami dipersilahkan untuk mengambil miqot bagi jamaah yang mau umroh untuk kedua kalinya.

Berada di Masjidil Haram itu rasanya magical banget. Dan bebas. Kenapa? Karena saya bisa bebas ibadah dengan khusyu dan fokus tanpa khawatir harus terganggu dengan hal-hal duniawi. Asli, baru kali itu saya ngerasain nikmatnya ibadah. Tanpa pusing mikirin deadline kerjaan, tanpa pusing mikirin masak, mikirin harus kesana kemari, fokusnya cuman ibadah. Ya sholat, ya ngaji, ya thawaf, ya doa, ya dzikir. Semuanya bisa dilakuin sampe pegel. Ya Allah, pengeeen banget ngerasain perasaan kayak gitu lagi. Truly addictive feeling..

Segitu aja kali ya jurnal perjalanan umroh 2015 ini. Semoga bermanfaat yaa..

Advertisements

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s